Home / Pendidikan

Sabtu, 26 Februari 2022 - 12:54 WIB

Proyek Asrama Putri di SMANBA Dinilai Misterius, Bahkan Pemprov Jatim Tak Tahu

TINJAU : Kasi Sarana dan Prasarana Dinas Pendidikan Provinsi Jatim, Agus Kariyanto meninjau proyek asrama putri yang anggarannya bukan dari Pemprov Jatim

 

BANGIL, titiksatu.com – Pembangunan asrama putri di SMAN 1 Bangil menyita perhatian banyak kalangan. Pasalnya, anggaran dalam pembangunan proyek tersebut, tidak jelas sumbernya.

 

Bahkan, pihak Dispendik Provinsi Jatim, tidak tahu menahu pembangunan tersebut. Apakah berarti kecolongan?

 

Salah satu alumni SMAN 1 Bangil atau SMANBA, Mukhlis mengaku dibuat heran dengan adanya proyek tersebut. Ia menjadi bertanya-tanya, dari manakah anggaran untuk pembangunan asrama untuk SMAN 1 Taruna Madani tersebut.

Baca Juga  Ini Deretan Tersangka Terduga Kasus BOP Kemenag RI Kabupaten Pasuruan

 

Pertanyaannya itu, bukan tanpa alasan. Hal yang sangat ketara, tidak adanya papan nama proyek. Padahal, pembangunannya dilakukan di atas lahan pemerintah.

 

“Kalau menggunakan anggaran pemerintah, harusnya ada papan namanya. Supaya, kami bisa tahu sumber anggarannya dari provinsi kah atau dari mana, serta besaran anggaran yang digunakan. Kalau tidak ada, ini patut dipertanyakan,” ungkapnya.

 

Ia pun menduga, pembangunan tersebut dilakukan tidak seperti semestinya. Layaknya gedung yang dibangun pemerintah, harusnya ada lelang dalam pelaksanaannya.

 

“Perencanaannya pun harus jelas. Tidak ujuk-ujuk dibangun,” tandasnya.

Baca Juga  Sejumlah Atap Sekolah di Pasuruan Jebol, Kurang Perhatian?

 

Mukhlis pun khawatir, proyek itu ada indikasi deal-dealan antara pihak sekolah dengan pelaksana. Ujungnya, siswa yang menjadi korbannya. Yakni dengan penarikan biaya nantinya.

 

Kasi Sarana dan Prasarana Dinas Pendidikan Provinsi Jatim, Agus Kariyanto mengaku, tak tahu adanya pembangunan gedung asrama di SMANBA. Karena, proyek yang sedang akan dibangun, masih proses lelang.  “Kami tidak tahu soal gedung yang dibangun saat ini. Karena proyek tersebut, bukan milik kami,” akunya.

 

Sementara itu, Andurrohman, salah satu komite sekolah meyakinkan, proyek gedung tersebut bakal diperuntukkan sebagai asrama putri Taruna Madani. Pembangunan tersebut dilakukan, lantaran gedung asrama putri belum tersedia. Berbeda dengan putra, yang akan ditempatkan di aula.

Baca Juga  Isu Miring Polisi Datangi Kantor Parpol, Kapolres : Untuk Jamin Keamanan Jelang Pemilu 2024

 

Pembangunan gedung asrama itu, merupakan bantuan atau sumbangan dari seseorang yang tidak mengikat. “Ini bantuan dari pihak ketiga. Tidak ada keterikatan. Diberikan secara gratis,” ungkapnya.

 

Sontak, hal itu membuat sejumlah alumni bereaksi. Sebab, di jaman seperti sekarang masih ada orang yang mau memberikan gratis. Mereka menilai, hal itu sangat mustahil. “Gratis ya. Beneran gratis,” sindir sejumlah alumni. (and/rif)

 

 

Share :

Baca Juga

Solid : Puluhan mahasiswa Unmer Pasuruan Lakukan aksi damai untuk sukseskan Pemilu 2024

Berita

Sukseskan Pemilu 2024, Puluhan Mahaiswa Unmer Pasuruan Lakukan Aksi Damai

Pendidikan

Bikin Salut! Begini Cara Unmer Pasuruan, CJI dan ikatan Alumni Faperta Dalam Menjaga Kelestarian Alam
Kompak : Dipora dan DPRD serta Muspika bersinergi tingatkan ekosistem esport di Balai Desa Rembang

Berita

Dispora Dan DPRD Bersinergi Tingkatkan Ekosistem Esport Di Kabupaten Pasuruan

Berita

Anwar Sadad: SMAN 1 Taruna Madani Jangan Sampai Mereduksi Hak-hak Masyarakat Bangil

Pendidikan

Keren !!!…Unmer Pasuruan Gandeng Komisi Yudisial, Siap Cetak Lulusan Berkualitas

Berita

Ponpes di Rembang Ini, Didatangi Badan Nasional Penanggulangan Terorisme, Ada Apa?

Pendidikan

PPKM Level 3, Dispendik Pastikan PTM Tetap Jalan
eddy paripurna

Pendidikan

Eddy Paripurna Tolak Taruna Madani di SMAN 1 Bangil, Ini Alasannya