Home / Berita

Rabu, 2 Februari 2022 - 22:47 WIB

Penetapan Tersangka Kasus BOP Kemenag RI Lambat, Kejari Cari Tumbal?

MEGAH : Kantor Kejari Kabupaten Pasuruan tampak megah. Di sinilah, pemeriksaan dugaan korupsi dilakukan. Termasuk kasus BOP Kemenag RI

BANGIL, titiktemu.com– Hampir setahun lamanya kasus dugaan korupsi Bantuan Operasional Pendidikan (BOP) Kemenag RI disidik Kejari Kabupaten Pasuruan. Namun, selama itu pula, kasus tersebut belum juga ada kejelasannya. 


Buktinya, tidak ada satupun orang yang dijadikan tersangka. Semuanya tampak mengambang. Kredibilitas Korps Adhiyaksa dalam menelusuri kasus ini, dipertanyakan. 


Bahkan, kabar miring menyeruak. Lamanya penetapan tersangka ini, berkaitan dengan orang yang akan dijadikan “tumbal”. Maklum, kasus tersebut berkaitan dengan orang-orang kuat. 


Sehingga, mereka yang dianggap tidak memiliki power itulah, yang nantinya akan dijadikan tersangka. Nah, orang inilah yang diisukan sedang diburu pihak kejaksaan. 
Kasak-kusuk itu, beredar tidak hanya di kalangan aktivis. Kabar tak sedap itupun, muncul di lingkungan legislatif. 

Baca Juga  Bupati Pasuruan Terlibat Program Redistribusi Tanah Tambaksari?

Hal ini berkaca dari kasus-kasus yang ditangani Kejari Kabupaten Pasuruan, sebelumnya. Contohnya, kasus dugaan penyimpangan kegiatan Bimbingan Tekhnik (Bimtek) DPRD Kabupaten Pasuruan periode 2013 lalu. 


Dalam perkara itu, hanya dua orang yang dijadikan tersangka dan akhirnya divonis bersalah. Mereka adalah Kabag Rapat dan Per UU DPRD Kabupaten Pasuruan, Nurkhasan dan seorang dosen yang menjadi pembicara dalam hajatan yang dilakukan oleh para wakil rakyat jaman itu, Suratman. 


Dari kasus itu, tidak ada satupun anggota legislatif yang diseret ke penjara. Padahal, Nurkhasan pernah menyampaikan, kalau dirinya memiliki pimpinan. Dengan pernyataan itu, jelas dirinya menjalankan apa yang dilakukannya tersebut, berdasarkan petunjuk pimpinan. 


Namun, hanya dialah dan dosen pembicara yang akhirnya “ngandang”. Sementara, entah siapa pimpinan yang dimaksudnya, tidak tersentuh oleh hukum. Bahkan, sampai sekarang.

Baca Juga  Widih.....Kondom Tretes Diserbu Muda-mudi, Kok Bisa?


Direktur Pusat Studi dan Advokasi (Pus@ka), Lujeng Sudarto memandang, lambatnya penetapan kasus BOP bisa diartikan banyak hal. Entah itu memang banyak pihak yang berkaitan, sehingga kejaksaan membutuhkan waktu untuk mendalaminya. Atau bisa juga, karena adanya indikasi pilah dan pilih terhadap orang yang akan dijadikan tersangka. 


“Dan tidak menutup kemungkinan, kalau pilih dan pilah dalam penetapan tersangka sangat besar dilakukan. Hal ini, berkaitan dengan orang-orang kuat yang sangat mungkin berada di balik kasus ini,” tandasnya. 


Lujeng menambahkan, masih mempercayai langkah kejaksaan dalam mengusut kasus tersebut. Karenanya, ia menekankan, agar kepercayaan masyarakat itu, tidak sampai diciderai. 
“Jangan hanya cecuru-cecurunya saja yang dijadikan tersangka. Harus menyentuh otak-otak intelektualnya juga. Supaya, ada kepercayaan publik atas penanganan perkara yang ditangani kejaksaan,” imbuhnya.


Kasi Intel Kejari Kabupaten Pasuruan, Jemmy Sandra menegaskan, lamanya proses perkara BOP, lebih pada banyaknya lembaga yang harus diperiksa. Ada ribuan lembaga yang terkait dengan kasus ini. Sementara, personil kejaksaan terbatas. 

Baca Juga  Demi Kepercayaan Publik, MA Harus Tolak PK Bos Tambang


Ia meyakinkan, pemeriksaan marathon dilakukan. Hampir setiap hari kerja, pemeriksaan itu dilakoni tim kejaksaan tersebut. 


“Sejauh ini, sudah 80 persen perkara tersebut disidik. Memang butuh waktu, karena lembaga yang berkaitan, sangat banyak. Ada ribuan lembaga. Baik madin, TPQ hingga Ponpes,” bebernya. 


Hal senada juga disampaikan Denny Saputra, kasi Pidsus Kejari Kabupaten Pasuruan. Dalam beberapa kali kesempatan, ia meyakinkan kalau kejaksaan tidak akan pandang bulu. Siapa yang terlibat, akan disikat. 


“Kami tidak akan pandang bulu. Siapapun yang menikmati uang haram BOP, akan kami seret untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya,” tegas Denny mendampingi Kajari Kabupaten Pasuruan, Ramdhanu. (and/rif)

Share :

Baca Juga

Berita

Pemkab Didesak Terbitkan Perda Tempat Hiburan, Untuk Mencegah Pungli dan Dongkrak Investasi

Berita

Innalilallahi…! Santri yang Dibakar Seniornya Meninggal Dunia. Diversi Pun Tertunda

Berita

Empat Pelajar SMKN 1 Beji Sempat Dikabarkan Hilang. Saat Ditemukan, Ini yang Sebenarnya Mereka Lakukan. Bikin Gregetan!

Berita

Bos Rokok Bulusari, H. Rokhmawan Ajak Majukan Daerah Bersama-sama

Berita

Dorong Kretifitas Anak, Ayik Suhaya Dukung Event Elingpiade Digalakkan
Optimis : Arwani Thomafi Berikan motifasi dalam peraihan kursi di DPR

Berita

Panasi Mesin Politiknya, Ketua MPR RI Targetkan Ada Tambahan Kursi di DPR

Berita

Bos Tambang Bantah Tuduhan, Jaksa Tetap Pilih Seret ke Penjara

Berita

Jor-joran, Pemkab Siapkan Rp 75 Miliar untuk Dua Gedung Baru di Raci